Followers

Wednesday, May 11, 2016

#2 Terima Panggilan JAWI

#2 Terima Panggilan JAWI

Macam yang dijanjikan aku akan update berkaitan JAWI berkesinambungan dari post sebelum ni (PENGALAMAN TEMUDUGA/INTERVIEW JAWI 2016). Sebenarnye aku agak frust lepas tahu member aku yang pegi sekali waktu interview haritu, dapat panggilan JAWI sehari lepas (selasa) untuk hadiri taklimat guru JAWI. Maksudnye confirm dapat la... dah apesal HP aku tak berbunyik ni? seharian jugak la menunggu. Yelah, paling tidak dapat tahu keputusan pun dah OK walaupun tak lepas interview.

Aku mintak tolong dia untuk tanya orang "dalam" berkenaan status interview aku haritu. Dupdap dupdap jugak la jantung nih! almaklum manusia tu bersifat lemah (aku laaa), dan bodoh tetap mengharap sesuatu yang dahpun pasti akan ketetapan Allah. Tunggu punya tunggu, dapat la whatapps. Keputusan nya adalah, "MARKAH TIDAK MELEPASI 60". Masa tu... macam sedih, geram, marah semua ada. Terdiam kejap aku. Hehehehe... bukan sebab ape, bile kite dah rasa kite buat yang terbaik, dan meletakkan sedikit@banyak harapan pada sesuatu, keputusan pulak tidak seperti yang diharapkan... itulah jadinye.

Dan... soalan dia bukan main mudah, aku pun confiden jela jawab, siap penguji tu ucap tahniah lagi. Cara aku tenangkan diri adalah dengan kembali redha pada Allah. Betul, itu adalah cara yang terbaik untuk menangani segala masalah. Aku marah diri aku yang bodoh sebab persoalkan "kenapa" "mengapa" pada Allah, sedangkan DIA lebih tahu? (skang ni setan dok hasut fikiran aku jilake punya syaitonnnn!!). Istigfar, berzikir ingat Allah.. alhamdulillah, syg juga Allah kat aku... lepas tu tenang hati aku untuk terima kenyataan. Dan ini adalah ketentuan Allah yang terbaik untuk aku. Mungkin kalau dapat, aku jadi lebih bodoh sombong, jadi tak ingat dunia dan sebagainya. Jadi redha pada Allah adalah jalan terbaik sambil2 belajar muhasabah diri. Banyak yang aku belajar dari diri sendiri.

Nak dijadikan cerita, besok tu (RABU) aku ride FZ aku (sedap woo layan atas highway) gi UKM. Biasela jiwa muda, dulu tak berani nak merempit macam gini.. mungkin sebab nak cepat, hahaha. Rempit tu rempit la jugak, niat tu betulkan. Dalam sebuah hadis, Nabi sebelum naik kenderaan baca Taawuz (ﺍﻋﻮﺬ ﺑﺎﻟﻠﻪ ﻣﻦ الشيطان ﺍﻟﺮﺟﻴﻢ), masa duduk nabi baca Basmalah (بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم), masa kenderaan berjalan Nabi baca doa naik kenderaan (سُبْحَانَ الَّذِيْ سَخَّرَ لَنَا هَذَا وَمَا كُنَّا لَهُ مُقْرِنِيْنَ. وَإِنَّا إِلَى رَبِّنَا لَمُنْقَلِبُوْنَ). Rujuk kitab Syamail Muhammadiyah m/s 255. Malas nak takhrij hadis hehehe. Ape yang Nabi buat, termasuk dalam sunnah. Jadi menjadi kewajipan kepada kita untuk ikut. Sebab apa wajib padahal itu bukan syariat? habis tu, kau tu umat sape? kalau kau tak ikut pentunjuk Nabi yang salurannya dari Allah, kau ikut sape? betul ke ape yang menjadi ikutan kau tu? والله أعلمُ

Okeh sambung2... nak dijadikan cerita, tengah kemas2 kereta... "kling kling.... kling kling..." ni mesti insan tersayang aku ni (mak aku laaa). 0322740025 Aik ni bukan mak aku ni "Assalamualaikum, kami dari JAWI dan tahniah anda lulus dan diterima bagi permohonan guru KAFA. Sila hadirkan diri untuk taklimat di...." masa ni, aku bukan sedar aku jawap ape.. hahaha... sebab macam tak percaya. Nampak tak rezeki Allah? bodoh tak aku? sedih sebab tak dapat bagai, persoalkan ketentuan Allah. Rupenye Allah kata hang dapat, cuma sabar la sikit.. AKU tahu la.. AKU saja nak test hang ja.

Kesimpulannye, janganlah terpedaya dengan hasutan syaitan dan iblis. Makhluk tu yang datangkan perasaan syak wasangka dalam diri manusia.. masuk dalam tiap urat sendi manusia, berusaha untuk hasut manusia supaya manusia lupa pada Allah dan akhirnya tidak redha dengan segala ketentuan Allah pada dirinya. Nauzubillah.
Reactions:


0 Powerfull Critical Thinking: